RSS

SISTEM IMUN

29 Sep

A.   Sistem Imun

Sistem imun adalah suatu organisasi yang terdiri atas sel-sel dan molekul-molekul yang memiliki peranan khusus dalam menciptakan suatu sistem pertahanan tubuh terhadap infeksi atau benda asing. Terdapat dua jenis respon imun yang berbeda secara fundamental, yaitu :

  1. Respons yang bersifat innate (alami/nonspesifik), yang berarti bahwa respons imun tersebut akan selalu sama seberapapun seringnya antigen tersebut masuk kedalam tubuh. Biasanya akan menggunakan sel-sel yang bersifat fagositik seperti neutrofil, monosit dan makrofag; sel-sel yang akan menghasilkan mediator-mediator inflamasi seperti basofil, sel mast dan eosinosil; dan sel Natural Killer (NK).
  2. Respons yang bersifat adaptif (didapat/spesifik), yang berarti bahwa , yang berarti bahwa akan terjadi perubahan respons imun menjadi lebih adekuat seiring dengan sering masuknya antigen akan terjadi perubahan respons imun menjadi lebih adekuat seiring dengan seringnya antigen tersebut masuk kedalam tubuh. Akan terlihat dengan adanya poliferasi sel-sel limfosit T dan B. Sel limfosit B akan menghasilkan antibodi sementara sel limfosit T akan membunuh patogen intraselular dengan cara mengaktifkan makrofag atau membunuh secara langsung sel-sel yang terinfeksi virus.

 a.      Alat Lymphoid

Yaitu alat yang terkandung dalam sistem imun. Terdiri dari:

1. Sumsum tulang

Sumsum tulang sebagai alat lymphoid primer dan sebagai sumber segala sel lymphoid  yang diperbenihkan ke alat lymphoid tertier. Berada dalam tulang. Ada dua macam yaitu sumsum merah (aktif memproduksi darah/hematopoietic). Sumsum kuning (mengandung banyak sel lemak/adiposit.

2. Timus

Timus sebagai alat lymphoid sekunder dan menghasilkan sel-T(T dari timus),timosin,limfokin.Terletak di ventral pericardium dalam rongga dada.Terdiri dari 2 lobul(cortex dan medulla) yang diselaputi kapsul dari jaringan ikat.

3. Nodul limfa

Tidak berkapsul, tersebar dilapisan saluran-saluran pencernaan, pernafasan, urogenitalia. Terletak dalam nodus limfa.

4. Nodus Limfa

Berkapsul, terletak disepanjang sistem pembulih limfa, berkumpul di daerah lipatan paha, ketiak, leher. Sebagai lymphoid tertier.

5. Limpa

Terletak di posterior lambung,sebelah kiri.Sebagai lymphoid tertier dan tempat terjadi  reaksi antigen dengan antibodi sehingga sel lymphoid menjadi immunocompetent(sanggup merespon imun).

 B.   Imunitas

Imunitas adalah keadaan dimana seseorang terlindung dari pembentukan penyakit. Imunitas dapat bersifat inheren/bawaan (innate), pasif, atau di dapat setelah pajanan terhadap suatu mikroorganisme.

a.      Imunitas Inheren

Imunitas inheren/bawaan mengacu kepada imunitas spesies. Manusia memiliki imunitas bawaan terhadap banyak penyakit yang menyerang ternak, anjing, kuda, dan hewan lain. Imunitas inheren ini tidak timbul karena respons terhadap tantangan suatu mikroorganise; imunitas ini tetap ada tanpa melihat apakah terjadi pajanan ke mikroorganisme atau tidak. Imunitas inheren mungkin terjadi karena sel-sel manusia tidak memiliki resptor “kunci-dan-gembok” yang sesuai untuk mikroorganisme tertentu, sehingga tidak dapat terinfeksi oleh kuman-kuman tersebut. Imunitas inheren juga mencakup imunitas yang dihasilkan oleh kulit dan mediator-mediator peradangan yang nonspesifik.

b.      Imunitas Pasif

Imunitas pasif mengacu kepada imunitas yang diberikan kepada seseorang melalui transfer antibodi dari orang lain atau pemberian suatu antitoksin yang dipersiapkan. Antitoksin adalah antibodi yang diproduksi secara spesifik terhadap toksin bakteri tertentu (sebagai contoh, antitoksin difteri). Imunitas pasif terjadi apabila antibodi IgG ibu melintasi plasenta dan sewaktu IgA dan antibodi lain diberikan kepada bayi melalui air susu. Imunitas pasif juga terjadi apabila antibodi yang dibentuk oleh seseorang diberikan kepada orang lain yang telah terpajan sesuatu mikroorganisme tetapi sel-selnya belum terinfeksi oleh kuman tersebut. Seseorang yang tergigit oleh ular berbisa dapat diberikan antibisa. Antibisa terdiri dari antibodi yang dibentuk oleh seseorang yang telah digigit oleh jenis ular bersangkutan dan bertahan hidup. Imunitas pasif bekerja dengan memberikan antibodi spesifik yang sudah jadi kepada seseorang di mana orang tersebut tidak mampu membentuk antibodi yang bersangkutan (janin atau bayi), atau apabila tidak tersedia cukup waktu untuk membentuk antibodi sebelum terjadi infeksi atau kematian. Antibodi yang diberikan secara pasif akan membesihkan darah dari mikroorganisme atau toksin sebelum terjadi kerusakan atau penyakit. Imunitas pasif bersifat temporer dan tidak menghasilkan respon ingatan.

c.       Imunitas Aktif

Imunitas aktif adalah respons imun selular dan humoral yang dibentuk seseorang yang telah secara bermakna terpajan ke suatu mikro-organisme atau toksin. Pajanan dapat terjadi karena bentuk proses penyakit atau akibat imunisasi. Imunitas aktif ditandai oleh memori baik disel T maupun sel B, dan pembentukan sel T  dan antibodi spesifik. Dapat dilakukan pengukuran titer (kadar) antibodi dalam serum untuk mengetahui telah terbentuknya imunitas terhadap suatu mikroorganisme atau toksin. Titer yang positif (kecuali pada bayi) mencerminkan imunitas aktif.

IgG adalah antibodi yang paling banyak ditemukan dan mencakup sekitar 80 % dari semua imunoglobulin dalam darah. IgG adalah antibodi utama yang melintasi plasenta dari ibu kepada janinnya selama kehamilan. Kadar IgG meningkat secara lambat selama respons primer terhadap suatu antigen, tetapi meningkat secara cepat dan dengan kekuatan yang lebih besar pada pajanan kedua.

C.   Imunisasi Janin dan Neonatus

a.      Imunisasi Pasif Janin

Sistem imun janin diperkuat oleh penyaluran imunoglobulin menembus plasenta dari ibu kepada janinnya dan penyaluran melalui air susu. Profil imunoglobulin yang disalurkan melalui plasenta dan disekresikan ke dalam air susu bergantung pada mekanisme transportasi spesifik untuk berbagai kelas imunoglobulin. IgG ibu menembus plasenta ke dalam sirkulasi janin melalui mekanisme transportasi aktif spesifik, yang efektif dari sekitar usia gestasi 20 minggu, tetapi aktifitasnya meningat pesat sejak gestasi 34 minggu. Ibu akan menghasilkan respon imun terhadap antigen yang ia temui dengan menghasilkan IgG, yang dapat melewati plasenta. Bahkan, apabila kadar IgG ibu rendah, IgG akan tetap disalurkan melewati plasenta. Hal ini berarti janin akan mndapat imunsasi pasif terhadap patogen prevalen yang besar kemungkinannya ditemukan di lingkungan setelah lahir. Imunitas pasif ini memberi perlindungan temporer penting pascanatal sampai sistem imun bayi sendiri matang dan menghasilkan sendiri antibodi. Bayi prematur beresiko mengalami hipoglobulinemia transien karena mereka kurang mendapat IgG dan lahir dengan sistem imun yang lebih imatur daripada bayi aterm. Disfungsi plasenta membatasi pemindahan IgG, dengan demikian bayi SGA memperlihatkan kadar IgG yang lebih rendah. IgA, IgM, dan IgD tidak menembus plasenta ,tetapi terdapat dalam konsentrasi tinggi di dalam kolostrum.

Selain IgG yang bermanfaat, IgG yang merugikan juga dapat melewati plasenta. Akan dibentuk antibodi ibu terhadap HLA janin saat sistem imun ibu menemukan beberapa sel janin. Antibodi anti-HLA janin ibu akan melewati plasenta, tetapi tidak menimbulkan kerusakan apapun karena berikatan dengan sel nontrofoblastik di plasenta yang mengandung HLA janin dan dapat menyekuestrasi IgG ibu. Namun, pada penyakit autoimun, antibodi patogenik dari ibu dapat disalurkan melalui plasenta. Sebagai contoh, antibodi antitrombosit dapat menembus plasenta dan masuk ke janin pada seorang ibu dengan purpura trombositopenik autoimun. Pemindahan pasif antibodi autoimun dapat memengaruhi pertumbuhan dan perkembangan janin dan dapat berpotensi menimbulkan paing tidak gejala transien penyakit pada neonatus. Peningktan resiko perdarahan pada bayi yang lahir dari ibu dengan trombosit topenia berarti prosedur traumatik, misalnya pengambilan sempel darah janin dan persalinan dengan alat, harus dihindari.

b.      Imunisasi Aktif Janin

Sistem imun yang imatur pada neonatus dibantu oleh imunisasi pasif alami dari penyaluran IgG melalui plasenta dan IgA dari air susu. Sistem imun bayi juga ditunjang oleh program imunisasi. Imunisasi aktif memerlukan pemberian antigen dalam bentuk yang inaktif dan tidak menimbulkan penyakit. Kadar IgG mulai meningkat pada usia 3 bulan sehingga imunisasi ditunda setelah lahir. Namun, diperlukan proteksi sebelum sistem imun menjadi matang. Dengan demikian, program imunisasi sering dimulai saat bayi berusia 3 bulan. Pada sekitar tahap ini, banyak bayi mendapat vaksin “tripel”, berupa antigen pertusis, difteria, dan tetanus secara seimbang. Difteria dan tetanus memicu respons antigenik yang kuat walaupum sistem imun bayi masih imatur, sedangkan anak diberikan dosis vaksin pertusis lebih lanjut. Vaksin polio hidup diberikan per oral pada saat yang sama dengan vaksin “tripel”. Walaupun secara teoretis di perlukan hanya satu kal dosis, terdapat paling tidak 3 strain dan respons imun mungkin belum diproduksi saatpertama kali bertemu. Vaksin campak biasanya ditunda sampai bayi berusia sekitar setahun karena IgG ibu, yang ada di tubuh bayi selama 6 sampai 9 bulan pertama kehidupan, cenderung menghancurkan organisme yang sudah dilemahkan (vaksin) sebelum sistem imun bayi memiliki waktu untuk mengenali dan berespons terhadap vaksin tersebut.

Imunisasi dengan menggunakan vaksin virus mungkin kurang efektif apabila individu yang bersangkutan  baru mengalami infeksi virus, misalnya flu (common cold). Kadar interferon menetap setelah infeksi virus sehingga virus dalam preparat vaksin mungkin gagal mencapai konsentrasi yang adekuat untuk merangsang sistem imun. Dengan demikian, imunisasi mungkin kurang efektif sampai 2-3 minggu setelah infeksi virus. Dosis vaksin oral mungkin inefektif apabila penyerapannya terganggu, misalnya pada keadaan diare atau muntah. Steroid dosis tinggi menekan respons imun sehingga terapi steroid atau adrenal yang aktif berlebihan dapat membatasi efektivitas vaksin hidup dan melemahkan respons imun. Reaksi alergi dapat terjadi, terutama terhadap vaksin yang diperoleh dri biakan jaringan atau yang mengandung sel utuh. Masalah reaksi alergi sering berkaitan dengan vaksin yang ditumbuhkan di preparat biakan jaringan mengandung telur atau yang mendapat tambahan antibiotik. Jelaslah, reaksi yag berat terhadap pemakaian suatu vaksin merupakan kontraindikasi pemberian vaksin tersebut. Pemberian vaksin hidup tidak dianjurkan pada kehamilan. Program imunisasi bermanfaat bag kesehatan populasi, sayangnya dengan pengorbanan beberapa individu yang mungkin mengalami reaksi eksterm terhadap vaksin disertai efek ireversibel.

c.       Kerentanan Neonatus

Saat lahir, neonatus secara imunologis belum matang dan rentan terhadap infeksi. Flora alami mengoloni dan melindungi permukaan luar tubuh dan membran yang tampak internal, tetapi berkontak dengan patogen eksternal, misalnya saluran napas atas, usus, dan sistem kemih. Flora alami mungkin melindungi tubuh dengan menyaingi mikroorganisme patogenik untuk memperebutkan sumber daya atau dengan mengubah lingkungan lokal sehingga lingkungan tersebut tidak lagi ramah bagi patogen. Janin di uterus berada dalam keadaan steril karena tidak ada rute untuk kolonisasi. Kolonisasi memerlukan waktu sekitar 6-8minggu, yang serupa dengan waktu yang diperlukan oleh astronot NASA (North American Space Agency), yang secara bakteriologis dibuat steril sebelum terbang, mengalami repopulasi flora bakteri residen nonpatogen. Karena flora usus menghasilkan sebagian besar kebutuhan vitamin K tubuh, neonatus beresiko mengalami defisiensi vitamin K sampai flora residen terbentuk. Proses kolonisasi dapat terganggu, misalnya oleh pemakaian antibiotik atau asupan desinfektan. Kolonisasi pada neonatus berawal saat lahir, berupa pemindahan organisme dari vagina ibu, kulit tangannya, dan payudara serta dari saluran napas perawat bayi.

Kulit neonatus sangat halus dan mudah rusak, yang mungkin menjadi rute bagi infeksi oportunistik. Tali pusat, yang menjadi nekrotik, merupakan lokus untuk kemungkinan infeksi dan merupakan jalan alternatif menuju hati. Mekanisme pertahanan neonatus juga diperlemah oleh prosedur, misalnya pengambilan sampel darah atau pemasangan slang endoktrakea atau nasogastrik atau kanula intravena.

Bayi memiliki sistem imun yang relatif kurang efisisen, terutama apabila ia lahir prematur atau bertubuh kecil saat lahir. Sel sitem imun masih imatur dan kurang befungsi secara efisien pada masa kehidupan awal; sebagai contoh, limfosit T memperlihatkan respons dan fungsi sitolitik yang rendah. Fagosit memperlihatkan penurunan fagositosis dan aktivitas bakterisid. Fungsi sel ini pada penyakit berat, misalnya sindrom distres pernapasan atau pneumonia aspirasi mekonium, juga terbatas. Komponen jenjang komplemen saat lahir memiliki kadar 50-80% dari kadar pada orang dewasa.

D.   Status Imun Janin dan Bayi Baru Lahir

Imunitas selular (sel T) berawal di dlam rahim. Respons imun primer (IgM) terhadap berbagai mikro-orgaisme dapat dirangsang di dalam janin pada trimester ke tiga kehamilan. Respons-respons imun lain terhadap suatu antigen (IgG dan IgA), fagositosis neutrofil dan makrofag, dan pembentukan zat-zat antara peradangan belum terdapat secara signifikan sampai 6-8 bulan setelah lahir. Hal ini membuat janin dan bayi baru lahir rentan terhadap infeksi dan penyakit. Dalam uterus, antibodi IgG ibu secara aktif dipindahkan melintasi sel-sel plasenta dan dapat di deteksi di dalam tubuh bayi selama paling sedikit 6 bulan setelah lahir. Antibodi-antibodi ini menghasilkan imunitas pasif terhadap berbagai mikroorganisme bagi janin dan bayi. IgA dan imunoglobulin lain dapat sampai ke bayi melalui air susu.

Saat dimana bayi sangat rentan adalah sekitar 5-6 bulan setelah lahir sewaktu kadar IgG ibu mulai berkurang. Namun, sistem imun bayi itu sendiri belum bekerja pada puncaknya. Hal ini terutama berlaku apabila pertimbangan pediatrik. Sebelum antibodi itu menghilang dari aliran darah bayi, sulit diketahui apabila seorang bayi yang memiliki antibodi IgG terhadap suatu mikroorganisme mencerminkan infeksi pada ibu atau apakah bayi tersebut secara aktif terinfeksi oleh mikroorganisme yang bersangkutan. Antibodi ibu mulai turun setelah 6 bulan; dengan demikian, harus dilakukan pengukuran titer (kadar) antibodi bayi setelah 6 bulan untuk mengetahui adanya infeksi sejati atau imunitas pasif. Hal in penting diingat sewaktu mengidentifikasi bayi-bayi dari ibu yang terinfeksi HIV, yang benar-benar terinfeksi yang hanya membawa antibodi ibu. Terapi obat-obatan mungkin akan bermanfaat bagi bayi yang terinfeksi virus ini, dimana obat-obatan ini biasanya akan sangat berbahaya apabila diberikan pada bayi yang tidak terinfeksi. Pengukuran antibodi IgA terhadap HIV pada bayi yang tidak disusui yang lahir pada wanita positif HIV dapat memberikan diagnosis status HIV bayi secara lebih dini. Hal ini dapat terjadi karena adanya IgA anti-HIV pada bayi ya tidak disusui mencerminkan imunitas aktif karena IgA tidak dapat melewati plasenta.

E.   Aspek Imunologis Lain pada Kehamilan

Antibodi antisperma pada pasangan pria atau wanita diperkirakan merupakan salahsatu penyebab infertilitas (Manyonda, 1998). Antibodi antisperma dapat menghambat spermatogenesis atau pembuahan. Namun, sel Sertoli melindungi sperma yang sedang tumbuh dan tubulus seminiferus dari antibodi dan sel T penekan yang mengeluarkan sitokin imunospresif di epididimis. Sebagian sperma dilapisi oleh glikoprotein dan laktoferin, yang mungkin menjadi penyebab sebagian antigen tampak hanya setelah kapasitansi. Cairan seminalis memiliki sifat imunosupresif kuat dan dapat menghambat berbagai respons imun (James & Hargreave, 1998). Adanya antibodi antisperma di sekresi kelenjar genitalia, dan bukan di darah, tampaknya penting, terutama pada infertilitas pria. Risiko terbentuknya antibodi antisperma meningkat seiring dengan peningkatan pemajanan ke sperma yang berlebihan, seperti pada para pelacur atau pajanan sperma di tempat yang tidak seharusnya, seperti pada pria homoseks. Pembentukan antibodi antisperma mungkin mencerminkan tidak adanya faktor imunosupresif di cairan seminalis.

Endometriosis yaitu pengendapan jaringan endometrium di tempat luar uterus, dapat menimbulkan nyeri hebat apabila jaringan tersebut meradang. Endometriosis yang berat dapat menyebabkan infertilitas, tetapi banyak wanita memiliki jaringan endometrium di luar uterus yang tidak menimbulkan nyeri atau memengaruhi kesuburan. Penyebab endometriosis tidak diketahui, tetapi diperkirakan adanya faktor autoimun yang berperan.

Pre-eklampsia, gangguan perkembangan plasenta akibat remodelling arteri spiralis yang tidak adekuat, juga diperkirakan memiliki komponen imun. Insiden pre-eklampsia lebih tinggi pada kehamilan pertama dan pada kehamilan berikutnya dengan pasangan baru, yang mengisyaratkan adanya mekanisme imunologis.

Sumber:
Prawirohardjo, Sarwono. 2011. Ilmu Kebidanan. Jakarta: P.T. Bina Pustaka
Yatim, Wildan. 1994.  Reproduksi dan Embryologi. Bandung: Tarsito.
 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada September 29, 2012 in Biologi Dasar dan Perkembangan

 

Tag: ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: